Thursday, May 14, 2015

Daftar Anak Kecil Yang Telah Mengubah Dunia

Tanpa perduli umur, mengubah dunia menjadi lebih baik adalah hal yang patut kita contoh, walaupun hanya seorang anak kecil, dan mereka adalah anak-anak yang telah mengubah dunia dengan tindakan atau teladan mereka. berikut daftar anak yang telah mengubah dunia.

Anne Frank, 1929 - 1945


Annelies Marie "Anne" Frank adalah seorang gadis Yahudi kelahiran Jerman dari kota Frankfurt. Dia mendapatkan ketenaran internasional secara anumerta setelah penerbitan buku hariannya yang mendokumentasikan pengalamannya bersembunyi selama pendudukan Jerman Belanda dalam Perang Dunia II.

Anne dan keluarganya pindah ke Amsterdam pada tahun 1933 setelah Nazi memperoleh kekuasaan di Jerman, dan terjebak oleh pendudukan Belanda, yang dimulai pada tahun 1940. Ketika penganiayaan terhadap penduduk Yahudi meningkat, pada bulan Juli tahun 1942, keluarganya bersembunyi di kamar rahasia di gedung kantor ayahnya Otto Frank. Setelah dua tahun, mereka dikhianati dan diangkut ke kamp tawanan. Teman anehtapinyata.net tujuh bulan setelah penangkapannya, Anne Frank meninggal karena tifus di kamp tawanan Bergen-Belsen, beberapa hari kemudian kakaknya, Margot Frank pun meninggal. Ayahnya Otto, satu-satunya yang selamat, kembali ke Amsterdam setelah perang untuk memastikan bahwa buku hariannya telah diselamatkan, dan usahanya menghasilkan publikasi pada tahun 1947. Buku harian tersebut diterjemahkan dari bahasa aslinya, Belanda, dan pertama kali diterbitkan dalam bahasa Inggris pada tahun 1952 sebagai The Diary of a Young Girl. Anne Frank telah diakui kualitas tulisannya dan menjadi salah satu yang paling terkenal dan dipertimbangkan sebagai korban Holocaust.

Samantha Smith, 1972 - 1985


Samantha Reed Smith adalah siswi Amerika dari Manchester, Maine yang menjadi terkenal di era Perang Dingin Amerika Serikat dan Uni Soviet. Pada bulan November tahun 1982, ketika Smith berusia 10 tahun, dia menulis surat kepada pemimpin Uni Soviet Yuri Andropov, berusaha untuk memahami mengapa hubungan antara Uni Soviet dan Amerika Serikat begitu tegang. Suratnya diterbitkan di koran Soviet Pravda. Samantha sangat senang mengetahui bahwa surat itu telah diterbitkan, Namun, dia tidak menerima balasan. Dia kemudian mengirim surat kepada Duta Besar Uni Soviet ke Amerika Serikat menanyakan apakah Pak Andropov ada keinginan untuk merespon. Pada tanggal 26 April 1983, ia menerima respon dari Andropov.

Smith menarik perhatian banyak media di kedua Negara tersebut sebagai "Goodwill Ambassador", dan dikenal sebagai "Duta Besar Amerika Termuda" berpartisipasi dalam kegiatan perdamaian di Jepang. Dia menulis sebuah buku dan menjadi co-star dalam serial televisi, sebelum kematiannya pada usia 13 tahun dalam kecelakaan pesawat Bar Harbor Airlines Penerbangan 1808.

Hector Pieterson, 1964 - 1976


Hector Pieterson (1964 - 16 Juni 1976) menjadi lambang pemberontakan apartheid Afrika Selatan di Soweto pada tahun 1976 ketika foto-foto kematian Hector karya Sam Nzima dibawa oleh sekelompok mahasiswa lalu diterbitkan di seluruh dunia. Dia dibunuh pada usia 12 tahun ketika polisi menembaki para mahasiswa yang berdemo. Selama bertahun-tahun, tanggal 16 Juni menjadi simbol perlawanan terhadap kekejaman pemerintahan apartheid dan dikenal sebagai National Youth Day – hari dimana warga Afrika Selatan menghormati kaum muda dan membawa perhatian terhadap kebutuhan mereka.

Pada tanggal 16 Juni 2002 Hector Pieterson Memorial dan Museum dibuka di dekat tempat ia ditembak di Orlando West, Soweto untuk menghormati Hector dan orang-orang yang meninggal di seluruh negeri pada pemberontakan di tahun 1976.

Iqbal Masih, 1982 - 1995


Iqbal Masih adalah seorang anak laki-laki Pakistan yang dijual ke industri karpet sebagai budak pada usia 4 tahun. Iqbal dipekerjakan sebagai pemegang benang untuk alat tenun karpet di sebuah kota kecil bernama Muridke dekat Lahore. Ia dipekerjakan dua belas jam per hari. Karena jam kerja yang panjang dan tidak cukup akan makanan dan perawatan, pertumbuhan Iqbal dibawah rata-rata. Pada usia 12 tahun, Iqbal seperti anak berusia enam tahun. Pada usia 10, ia lolos dari perbudakan brutal dan kemudian bergabung dengan Front Serikat Pembebasan Buruh Pakistan untuk membantu menghentikan pekerja anak di seluruh dunia, dan membantu membebaskan lebih dari 3.000 anak Pakistan yang terlibat kerja paksa. Iqbal memberikan ceramah tentang pekerja anak di seluruh dunia.

Dia dibunuh pada hari Minggu Paskah pada tahun 1995. Hal ini diasumsikan oleh banyak orang bahwa ia dibunuh oleh anggota "Carpet Mafia" karena membawa publisitas terhadap industri pekerja anak. Namun, beberapa penduduk setempat yang dituduh melakukan kejahatan tersebut.

Pada tahun 1994, Iqbal dianugerahi Reebok Human Rights Award. Pada tahun 2000, ketika The World’s Children’s Prize membentuk Hak Anak, ia secara anumerta diberikan penghargaan sebagai salah satu pemenang pertama.

Nkosi Johnson, 1989 - 2001


Xolani Nkosi, lahir dari Nonthlanthla Daphne Nkosi di sebuah kota sebelah timur dari Johannesburg pada tahun 1989. Dia tidak pernah tahu siapa ayahnya. Nkosi terjangkit HIV-positif sejak lahir dan diadopsi secara hukum oleh Gail Johnson, seorang praktisi Humas Johannesburg, ketika ibunya sendiri lemah karena penyakit dan tidak mampu lagi untuk merawatnya. Nkosi Johnson menjadi perhatian publik pertama kali pada tahun 1997, ketika sebuah sekolah dasar di pinggiran Johannesburg Melville menolak untuk menerima dia sebagai murid karena status HIV-positif nya. Insiden itu menyebabkan kehebohan di politik tingkat tinggi – Konstitusi Afrika Selatan melarang diskriminasi atas dasar status medis – dan sekolah kemudian membalikkan keputusannya.

Nkosi adalah pembicara inti pada Konferensi Internasional AIDS ke-13, di mana ia mendorong korban AIDS untuk terbuka tentang penyakit ini dan mencari pengobatan. Nkosi mengakhiri pidatonya dengan kalimat.

"Pedulilah dan terimalah kami – kami juga manusia. Kami normal. Kami memiliki tangan. Kami memiliki kaki. Kami bisa berjalan, kami bisa bicara, kami juga memiliki kebutuhan seperti orang lain - jangan takut kepada kami - kita semua sama!"

Bersama dengan ibu angkatnya, Nkosi mendirikan Nkosi’s Haven tempat perlindungan bagi ibu HIV positif dan anak-anak mereka di Johannesburg. Pada bulan November 2005, Gail mewakili Nkosi ketika ia secara anumerta menerima Hadiah Perdamaian Anak Internasional dari Mikhail Gorbachev. Nkosi’s Haven menerima hadiah US $ 100.000 dari Yayasan KidsRights serta patung yang telah dinamai Nkosi untuk menghormati Nkosi Johnson. Hidup Nkosi adalah tema dari buku We Are All the Same karya Jim Wooten.

Om Prakash Gurjar, 1992


Pada usia lima tahun, dia diambil dari orang tuanya dan selama tiga tahun ia bekerja di ladang. Setelah ia diselamatkan oleh aktivis dari Bachpan Bachao Andolan, Om berkampanye tentang pendidikan gratis di kota asalnya Rajasthan. Dia kemudian membantu mengatur jaringan yang dikenal sebagai "desa ramah anak", tempat di mana hak-hak anak dihormati dan pekerja anak tidak diperbolehkan. Teman anehtapinyata.net dia juga mendirikan sebuah jaringan yang bertujuan untuk memberikan akta kelahiran kepada semua anak sebagai cara untuk melindungi mereka dari eksploitasi. Dia juga ikut bekerja untuk memastikan bahwa semua anak-anak menerima akte kelahiran. Dia mengatakan pencatatan tersebut adalah langkah pertama menuju pengesahan hak anak, membuktikan usia mereka, dan membantu melindungi mereka dari perbudakan, perdagangan, kawin paksa atau melayani sebagai tentara anak-anak.

Ia dianugerahi Hadiah Perdamaian Anak Internasional oleh mantan Presiden Afrika Selatan FW de Klerk, yang memenangkan Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1993.

Thandiwe Chama, 1991


Seorang gadis Zambia berusia 16 tahun, Thandiwe Chama dari kota Lusaka Chawama telah meraup hadiah dari Perdamaian  Anak Internasional tahun 2007, mengalahkan 28 nominator lainnya dari seluruh dunia. Penghargaan bergengsi telah diinformasikan kepada Thandiwe di Den Haag pada hari Minggu oleh Nobel Perdamaian, Betty Williams dan Live8 inisiator, Sir Bob Geldof. Hadiah terdiri dari patung "the Nkosi" dan uang senilai 100.000 euro, yang akan diberikan kepada proyek bantuan langsung sebagai upaya menyemangati para pemenang muda.

Pada tahun 1999, ketika dia baru berusia delapan tahun, sekolahnya ditutup karena tidak ada guru. Thandiwe menolak untuk menerima ini dan menuntun 60 anak-anak lainnya berjalan mencari sekolah lain. Hasilnya, semua anak dibawa ke Sekolah Jack Cecup. Sejak saat itu Thandiwe telah berjuang atas hak pendidikan bagi semua anak. Thandiwe terus memberikan pengaruh, misalnya dengan berpidato di gereja tentang anak-anak dan AIDS - masalah yang tidak selalu mudah dibahas di gereja-gereja. Bersama temannya, dia menulis dan mengilustrasikan sebuah buku kecil berjudul "The Chicken with AIDS", menceritakan kepada anak-anak muda tentang bahaya AIDS.

"Ini sangat penting diketahui bahwa anak-anak juga memiliki hak. Di sekolah saya belajar tentang hak. Dan saya tahu bahwa ini adalah sesuatu yang saya ingin perjuangkan. Karena jika anak-anak diberi kesempatan, mereka pasti dapat berkontribusi untuk merubah dunia ini menjadi tempat yang lebih baik. "- Thandiwe Chama