Monday, May 18, 2015

Kehidupan Wanita Terkenal Yang Tidak Jauh Dari Prostitusi

Berikut adalah daftar wanita yang benar-benar menarik, semuanya memiliki satu kesamaan di beberapa titik dalam hidup mereka, mereka memberikan tubuhnya demi kenikmatan pria dengan imbalan uang. Tim anehtapinyata.net telah mencoba untuk merangkum berbagai macam perempuan menarik, terkenal dan terkadang kehidupannya tidak jauh dari dunia prostitusi untuk menambah pengetahuan teman, beberapa dari mereka mungkin sudah akrab ditelinga dan mungkin belum pernah teman dengar juga. Langsung saja kita simak dalam "Kehidupan Wanita Terkenal Yang Tidak Jauh Dari Prostitusi"


Mata Hari Antara Penari Striptis Dan Mata-Mata


Pada usia yang baru menginjak delapan belas tahun, Margaretha Zelle (1876-1917) menikah dengan seorang pria yang berumur  dua puluh dua tahun lebih tua, mereka bertemu melalui iklan "lonely hearts". Pernikahannya tidak berjalan dengan baik karena perselingkuhan, kekerasan, dan alkoholisme yang dilakukan suaminya, dan tampaknya tidak cukup siap untuk melepas kehidupan bujangnya. Mereka memiliki dua anak, keduanya mengidap sifilis dari ayah mereka. Anak tertua meninggal dan anak kedua sakit keras, mungkin dari keracunan merkuri. Margaretha berpisah dari suaminya pada 1902, tapi ia difitnah sampai ia kehilangan hak asuh putrinya. Tanpa memiliki keahlian untuk mencari uang, Margaretha beralih ke bisnis prostitusi untuk mendapatkan cukup uang. Di Paris, Prancis dia memulai karirnya sebagai penari eksotis. Di sana dia dikenal dengan nama Mata Hari, dengan cepat menjadi sensasi, menari dengan hampir sepenuhnya telanjang kecuali bra yang berlapis emas kecil tetap menutupi payudaranya. Keindahan tariannya membuat laki-laki berbondong-bondong dari seluruh Paris untuk bertemu dengannya. Dia dengan cepat merambah ke Spanyol, Monte Carlo dan Jerman. Dia menjadi pelacur kelas tinggi. Dia adalah salah satu pelacur dengan bayaran tinggi di Eropa pada saat itu, menghibur banyak adipati kaya, bangsawan, dan marquises. Sayangnya, melalui serangkaian kejadian yang kurang jelas, dia dihukum karena spionase, dipenjara, dan dieksekusi oleh regu tembak pada 14 Oktober 1917. Hal ini masih belum diketahui apakah dia benar-benar mata-mata atau hanya menjadi korban kambing hitam dari bagian intelijen Inggris dan Perancis, Tiga puluh tahun kemudian, salah satu jaksa mengakui bahwa "kami tidak memiliki cukup bukti terhadap dirinya." 

La Cicciolina Artis Porno Sekaligus Politisi


Anna Ilona Staller AKA La Cicciolina lahir pada tahun 1951, dia mulai bertindak sebagai bintang porno di awal tahun 1970-an. Jadi, apa yang membuatnya terkenal selain berhubungan seks hard-core dengan beberapa laki-laki di depan kamera? Pada tahun 1987, ia terpilih sebagai anggota parlemen Italia. Dia tetap di kantor sebagai anggota Partai Radikal sampai 1991, selama waktu itu dia terus membuat film porno hard-core dan menawarkan untuk berhubungan seks dengan Saddam Hussein dalam pertukaran bagi pembebasan sandera asing dan perdamaian di Timur Tengah. Dia juga menikmati membuat pidato politik dengan payudara yang kelihatan besar karena suntik silikon. Pada tahun 2002, ia memberikan tawaran baru untuk Hussein, dan pada tahun 2006 dia juga memberikan tawaran berhubungan seks dengan Osama Bin Laden. "Dia menerima tawaran pertukaran saya  untuk mengakhiri tirani nya. Payudara saya hanya pernah membantu orang sementara Bin Laden telah menewaskan ribuan korban yang tidak bersalah. " Baik Osama Bin Laden atau Saddam Hussein mengambil tawarannya.

Barbara Payton Dari Layar Perfilman Sampai Ke Kehidupan Jalanan


Cantik, bermata biru, berambut pirang itulah sosok fisik Barbara Payton (1927-1967). Dia memulai karirnya sebagai model glossy fashion magazines. Dia mulai meniti karir di Hollywood pada tahun 1949 dan segera menjadi bintang 1950an melalui film Kiss Tomorrow Goodbye, saat itu dia mendapatkan penghasilan $ 10.000 per minggu,. Dia terus merambah layar perak sampai tahun 1963, tapi selama itu juga reputasinya hancur karena urusan percintaan dengan banyak pria yang sudah menikah, berpesta dan minum sampai mabuk-mabukan. Dia juga pernah melakukan percobaan bunuh diri dengan meminum obat tidur sampai overdosis. Dia pernah mengalami kekerasan selama 4 tahun saat berhubungan dengan aktor Tom Neil, dan terparah sampai mengalami koma dan patah beberapa tulang. Neil akhirnya dipenjara setelah menembak kepala istri ketiganya. Tahun terakhirnya, Payton sering berurusan dengan pihak kepolisian terkait prostitusi, mabuk di tempat umum, pencurian dan pemakaian obat-obatan. Dia tinggal di tempat kotor, apartemen yang dipenuhi tikus dan dihuni tunawisma. Dia akhirnya menjual dirinya untuk lima dolar trik di Sunset Boulevard. Ketika ditawarkan kesempatan untuk pergi ke rehabilitasi, dia berkata "Saya lebih suka minum dan mati." Payton pindah kembali ke rumah orangtuanya pada 1967, dan kemudian pada tahun yang sama meninggal karena jantung dan gagal hati di lantai kamar mandinya.

Sada Abe Pemotong Penis Kekasihnya


Sada Abe dilahirkan dalam sebuah keluarga kelas menengah atas di Tokyo pada tahun 1905. Ketika ia berusia lima belas tahun, Sada Abe diperkosa oleh seorang kenalannya, dan perilakunya mulai memburuk sampai ayahnya menjualnya ke rumah Geisha ketika dia berumur tujuh belas tahun. Sayangnya, Sada Abe tidak memiliki apa yang diperlukan untuk menjadi pelacur kelas tinggi di Geisha, dan akhirnya melakukan hubungan seks murah dengan klien selama lima tahun sampai dia divonis sifilis. Pada titik ini, dia memutuskan untuk meninggalkan rumah Geisha dan menjadi pelacur berlisensi, yang dibayar lebih baik. Setelah beberapa kali kencan dengan laki-laki yang sudah menikah dan berurusan dengan hukum, ia akhirnya bertemu Kichizo Ishida yang merupakan manusia pertama yang sepenuhnya bisa memenuhi kebutuhan seksualnya. Dia jatuh cinta dengan dia, tapi, ketika ia menyadari bahwa ia akan selalu menjadi milik wanita lain (karena Kichizo sudah menikah) dia memutuskan bahwa dia harus membunuhnya. Sekitar pukul 02:00 pada tanggal 18 Mei 1936, dia menggunakan sabuknya untuk mencekik Kichizo Ishida sampai mati saat tidur. Dan kemudian menatto namanya ke lengan kirinya, memotong alat vitalnya dan dimasukkan ke dalam tas tangannya, serta dengan cepat meninggalkan kamar hotel tempat mereka tinggal. Ketika dia ditangkap, Sada Abe mengatakan kepada polisi bahwa ia mengambil penisnya karena itu adalah bagian dari dirinya yang mengingatkannya paling jelas waktu mereka bersama-sama. Dia dijatuhi hukuman selama lima tahun penjara, untuk pembunuhan tingkat dua dan mutilasi mayat.