Kasus Kematian Unik Dan Mengerikan Yang Pernah Terjadi

Banyak kasus kematian yang paling unik didunia, mulai dari yang disebabkan karena tusuk gigi hingga gara-gara jenggot yang terlalu panjang. Hal-hal tersebut membuktikan bahwa hal kecil yang terlihat berbahaya ternyata juga dapat menimbulkan bahaya besar, bahkan dapat menyebabkan seseorang kehilangan nyawa. Seperti yang terjadi di berbagai belahan dunia, beberapa orang tercatat mengalami kejadian nahas yang telah merenggut nyawa mereka. Namun, bukan kejadian yang mengerikan melainkan karena kebiasaan unik mereka sendiri, seperti saat seorang mahasiswa mencelupkan permen karet kedalam cairan kimia yang malah membuatnya tewas.

Bahkan, ada juga seseorang yang meninggal akibat kebiasaan uniknya menelan tusuk gigi namun jelas tusuk gigi tersebut malah membunuhnya, tak jelas alasan kenapa pria tersebut menelan tusuk gigi. Seperti yang telah dirangkum berikut ini dalam deretan kasus kematian unik dan mengerikan yang pernah terjadi.

1.Tennessee Williams

Dramawan ini berusia 71 tahun, mayatnya ditemukan Jumat pagi di lantai suite hotel Manhattan, dugaan kematian Tennessee Williams pertama kali adalah karena meninggal dengan penyebab yang alami. Akan tetapi otopsi menemukan tutup botol menutupi pangkal tenggorokannya '' tertelan atau terhisap'' kata Pemeriksa Medis. Elliot M. Gross. Dr. Gross mengatakan bahwa tidak ada kecurigaan dari ulah isengnya ini dan bahwa kematian jenis ini biasanya diklasifikasikan sebagai kecelakaan.  Namun dia mengatakan, bahwa dia tidak akan membuat pernyataan itu sampai hasil dari semua tes kimia selesai.

Dr Gross mengatakan mereka memerlukan beberapa minggu. Pemeriksa Medis, yang telah berpindah dugaa antara penyakit dan hipokondria, Tenesee Williams sering mengandalkan alkohol dan obat-obatan untuk tetap bertahan. Sebuah botol anggur kosong dan beberapa jenis obat ditemukan di dalam Kamar Williams, kata polisi yang menyelidiki. Tetapi Dr. Gross tidak yakin apakah tutup botol itu yang menjadi faktor utama dalam kematian.

2. Steve Peregrin Took

Lahir dengan nama Stephen Ross Porter, berganti nama menjadi Steve Peregrin Took meminjam nama panggung rock 'n' roll dari karakter di novel The Hobbit, kemudian ia menjadi terkenal setelah bergabung dengan Marc Bolan pada tahun 1967 untuk membentuk duo Tyrannosaurus Rex. Pada 1969, Took memaksa untuk melakukan lebih banyak materinya sendiri, penggunaan obat biusnya juga telah memicu guncangan di antara pasangan itu dan Took dipecat dari kelompok bank rock tersebut.

Dia kemudian melanjutkan ke serangkaian band yang tidak dapat bertahan lama, walau tidak pernah mendekati keberhasilan yang dicapai saat bersama Bolan. Took meninggal pada 27 Oktober 1980, dari penyebab sesak napas setelah tersedak cherry koktail. Meskipun dia dan pacarnya telah mengonsumsi morfin dan halusinogen malam sebelumnya, pihak berwenang memutuskan bahwa tidak ada yang terlibat terhadap kematiannya.

3. George M Prior

Pada tahun 1982, Letnan Angkatan Laut George M. Prior, 30 tahun, memainkan 36 lubang golf di Army-Navy Country Club di Arlington, VA. Bahkan sebelum lubang terakhir Prior mengeluh sakit kepala. Saat malam tiba dia merasa demam dan mual dan mengalami ruam pada tubuhnya. Empat hari kemudian Prior berada di Rumah Sakit Angkatan Laut Bethesda dengan demam 104,5 derajat, tubuhnya dipenuhi lepuhan. Dia meninggal sepuluh hari kemudian setelah zat beracun membakar kulit dari 80% tubuhnya dan menyebabkan organ utamanya gagal.

Zat beracun itu diketahui Daconil, fungisida yang diakui oleh FDA (Food and Drug Administration) yang telah disemprotkan di lapangan golf Angkatan Laut-Navy dua kali seminggu. Dimana tampaknya memiliki hipersensitivitas terhadap bahan kimia yang digunakan dalam fungisida, menyebabkan reaksi alergi yang parah. Hal tersebut diakibatkan karena kebiasaan menempelkan tee golf ke mulutnya. Istri Letnan Prior mengajukan gugatan senilai $ 20 juta terhadap produsen bahan kimia Diamond Shamrock Chemical Company dan gugatan itu akhirnya diselesaikan di luar pengadilan.

4. Sherwood Anderson

Anderson meninggal pada 8 Maret 1941, pada usia 64 tahun, mengalami sakit selama pelayaran ke Amerika Selatan bersama istrinya. Dia telah merasakan ketidaknyamanan perut selama beberapa hari, yang kemudian didiagnosis sebagai peritonitis atau radang perut. Anderson dan istrinya turun dari kapal pesiar Santa Lucia dan pergi ke rumah sakit di Colón, Panama, di mana dia meninggal pada 8 Maret.

Hasil otopsi mengungkapkan dia secara tidak sengaja menelan tusuk gigi, yang telah merusak organ dalamnya dan mengakibatkan infeksi dan kemudian mengakibatkan peritonitis. Dia diduga telah menelannya saat makan buah olive dari martini atau hors d'oeuvres. Tubuh Anderson dikembalikan ke Amerika Serikat, di mana ia dimakamkan di Round Hill Cemetery di Marion, Virginia. Tulisan di batu nisannya berbunyi, "Life, Not Death, Is the Great Adventure”.

5. Basil Brown

LONDON, 16 Februari - Pemeriksaan koroner menemukan bahwa kematian seorang penggemar makanan kesehatan berusia 48 tahun ini disebabkan oleh "kecanduan wortel jus". Pengadilan koroner mendengar bukti minggu ini bahwa Basil Brown, seorang ilmuwan telah mengambil 70 juta unit Vitamin A dalam 10 hari. Selain itu dia minum sekitar satu galon jus wortel sehari selama waktu itu. Kulitnya kuning cerah ketika dia meninggal.

Dr. David Haler, ahli patologi yang melakukan otopsi, mengatakan bahwa efek dari asupan vitamin A yang sangat besar dari wortel dan tablet tidak dapat dibedakan dari keracunan alkohol. Hasilnya sama, katanya, sirosis hati akibat overdosis Vitamin A yang  menyebabkan hatinya berhenti berfungsi.

6. Vladimir Likhonos

Seorang ahli kimia muda menemui ajalnya yang mengerikan di Ukraina ketika wajahnya berubah menjadi pulpa berdarah akibat ledakan di mulutnya. Vladimir Likhonos, 25 tahun, berada di rumah di kamarnya ketika kerabatnya mendengar suara ledakan. Saat saudaranya Rostislav pergi memeriksa, dia melihat gambaran yang mengerikan: Vladimir, yang masih berbaring di kursinya, berlumuran darah, rahang bawahnya hilang, dan apa yang tersisa dari wajahnya sangat buruk.

Dalam hitungan menit dia sudah mati, menurut laporan media lokal. Investigasi polisi terhadap tragedi itu mengungkapkan bahwa pemuda itu rupanya meninggal karena kecintaannya pada kimia. Dia belajar subjek ini selama beberapa tahun di Kiev Tech University, dan adalah seorang mahasiswa yang brilian, meskipun ia tertinggal dalam disiplin lain.

Di meja komputer, para penyelidik menemukan sebuah kantong plastik kecil dengan bubuk putih, yang diidentifikasi sebagai bahan peledak yang kuat. Tepat di sebelahnya adalah piring dengan asam sitrat, yang sering dikonsumsi Vladimir dengan mencelupkan permen karet di dalamnya.

Diduga kuat, ahli kimia muda itu secara tidak sengaja memasukkan permen karetnya ke dalam bahan peledak dan mengirimkannya langsung ke mulutnya. Ledakan itu kemungkinan dipicu oleh salvia yaitu obat-obatan herbal yang memicu halusinasi dan merenggut nyawa pria itu. Administrasi universitas tempat Vladimir dulu belajar mengatakan bahwa mereka tidak mengajarkan siswa bagaimana membuat bom. Namun mereka menambahkan, seorang ahli kimia mengemukakan tidak ada akan kesulitan menemukan instruksi untuk pembuatan bom di Internet.

7. Hans Steininger

Hans Steininger adalah walikota Braunau am Inn di Austria pada tahun 1567 dan cukup terkenal pada saat itu. Meskipun tidak banyak yang diketahui tentang hidupnya, selain fakta bahwa ia disukai oleh warganya, ada satu hal tentang dia yang telah bertahan selama berabad-abad yaitu jenggot panjang yang mengesankan karena panjangnya.

Biasanya, Steininger menjaga rambut wajahnya dengan digulung dan diselipkan dengan rapi ke dalam saku. Meskipun menumbuhkan janggut seperti Hans membutuhkan kerja keras dan dedikasi selama bertahun-tahun untuk menumbuhkan jenggotnya. Lagi pula, karena sudah begitu lama sehingga menjulur di tanah, tidak akan mau ada yang tersandung di atasnya. malangnya, hal itulah yang terjadi  pada Hans Steininger di suatu malam musim gugur.

Pada tanggal 28 September 1567, terjadi kebakaran di kota Braunau am Inn. Seperti biasanya, kebakaran menyebabkan kepanikan dan memiliki posisi sebagai walikota di kota itu, Hans Steininger saat itu berada di pusat kota. Pada titik tertentu, ketika dia mencoba untuk memadamkan keributan itu, janggutnya terlepas dari saku jenggot kecilnya.

Tentu saja, karena kota terbakar, dia tidak meluangkan waktu untuk mengembalikan janggutnya ke dalam kantong khusus. Sambil berdiri di puncak tangga, di tengah kekacauan dia menginjak jenggotnya sendiri dan tersandung. Ketika dia tergelincir ke bawah tangga, dia jatuh menelusuri sampai lantai dasar dan mematahkan lehernya selama ia terjungkil dari lantai atas.